Lazada Malaysia
adf.ly - shorten links and earn money!

Salam Aidilfitri 1433H / 2012M


Bismillahirrohmanirrohim... 
Assalamu'alaikum warohmatullohi wabarokatuh! 


Hari ini sudah masuk hari ke-lima kita berada dalam bulan kemenangan yakni bulan Syawal selepas sebulan berjuang melawan hawa nafsu di bulan mulia bulan Ramadhan. Oleh itu, di kesempatan ini saya mewakili seluruh ahli keluarga saya ingin mengucapkan Selamat Menyambut Hari Raya Aidilfitri kepada seluruh umat Islam yang meraikan Hari Kemenangan ini. Mohon ampun segala kezaliman yang pernah kami lakukan dalam keadaan sedar mahupun tidak sedar. Mohon ampun sangat-sangat. Semoga Allah menerima amalan-amalan kami & amalan-amalan kalian [1]. Aameen~~ 

Di kesempatan ini juga, saya ingin bercerita sedikit tentang pengalaman perayaan Aidilfitri saya. Tahun ini, keluarga memilih untuk meraikan Hari Raya pertama di kampung halaman mama di Beaufort setelah bertahun-tahun lamanya. Kami sekeluarga sempat tiba di kampung sebelum waktu berbuka, oleh itu sempatlah berbuka puasa sebelum esoknya hari raya bersama nenek, moyang, pakcik makcik & ahli keluarga yang lain. Perasaannya pastilah seronok, dapat menikmati rezeki berbuka puasa bersama orang yang kita sayang, tapi terpisah oleh jarak & ketentuan Tuhan. 

Suasana beraya pertama di kampung mama agak beda dari hari raya yang sebelumnya. Semuanya serba 'sederhana'. Alhamdulillah sangat menyenangkan hati & menggembirakan hati. Kenalah dengan tujuan Hari Raya ini diciptakan oleh Allah untuk kita. Hari Raya diciptakan memang untuk bergembira & bersuka ria, tetapi bukan dengan cara menunjuk-nunjuk harta benda. Hingga ada insan  lain yang tercalar-balar emosinya melihat pameran harta benda saat berkunjung-kunjungan kerana tidak mampu memiliki harta benda serupa. Melihat situasi ini berlaku di depan mata membuatkan saya selalu rindu-rinduan yang amat pada Ramadhan yang baru lima hari berlalu pergi. Saat Ramadhan, ramai orang baik-baik. Apa yang kita lihat & kita alami semuanya baik-baik. Bersangka baik, bersabar, bersyukur, semua sifat yang baik-baik ini melekat pada setiap individu di bulan mulia Ramadhan. Berakhir saja bulan Ramadhan, sifat buruk mulai merayap keluar. Bukan sedikit, bahkan keluar sekali gus. Kerakusan nafsu makan, kerakusan nafsu berfesyen bersama 'baju raya', kerakusan nafsu bersosial bergaulan bebas lelaki & perempuan, semuanya rakus-rakus belaka. Padahal baru lima hari Ramadhan berlalu pergi, belum lagi lima minggu, lima bulan... Itukah yang kita  maksudkan dengan 'kemenangan'? 

Saya bukan marah, bukan juga niat untuk bersedih hati di hari raya. Cuma sedikit sayu, sayu yang datang tiba-tiba, sayu yang dikirim oleh Allah buat aku nikmati dengan tenang. Semoga yang baik-baik saja untuk kita semua.... 


[1] Jubair Nufair berkata: Apabila para sahabat Rasulullah bertemu di hari raya, sebahagian mereka mengucapkan kepada yang lain "Taqabbalullah minna waminkum / semoga Allah menerima amalan kami & amalanmu" [Ibn Hajar, Fath al Bari, jilid 5, m/s 270-271]



Nota: Bersederhanalah... Bersederhana adalah jalan yang terbaik...:)

2 komenteraksi:

Wawa Choc said... [Balas Komen]

Selamat Hari Raya :-):-)

Outbound di malang said... [Balas Komen]

Nice blog :)
salam kenal sobat :)
di tunggu kunjungan balik.nya ya !terimakasih ...

Post a Comment

s1   s2   s3   s4   s5   s6   s7   s8   s9   s0

"Amalan membaca perlu diterapkan pada diri anak muda zaman sekarang. Walaupun perlu menggunakan paksaan". - pesan Tun Mahathir.

Jadi, kalau sudah baca.

Apa lagi.. Lontarkan suaratokrasi anda!